Benarkah Borobudur Peninggalan dari Nabi Sulaiman ?

Borobudur Peninggalan Nabi Sulaiman?
 Membaca judul diatas, tentu banyak orang yang akan mengernyitkan dahi, sebagai tanda ketidakpercayaannya. Bahkan, mungkin demikian pula dengan Anda. Sebab, Nabi Sulaiman AS adalah seorang utusan Allah yang diberikan keistimewaan dengan kemampuannya menaklukkan seluruh makhluk ciptaan Allah, termasuk angin yang tunduk di bawah kekuasaannya atas izin Allah. Bahkan, burung dan jin selalu mematuhi perintah Sulaiman.

Menurut Sami bin Abdullah al-Maghluts, dalam bukunya Atlas Sejarah Nabi dan Rasul, Nabi Sulaiman diperkirakan hidup pada abad ke-9 Sebelum Masehi (989-931 SM), atau sekitar 3.000 tahun yang lalu. Sementara itu, Candi Borobudur sebagaimana tertulis dalam berbagai buku sejarah nasional, didirikan oleh Dinasti Syailendra pada akhir abad ke-8 Masehi atau sekitar 1.200 tahun yang lalu. Karena itu, wajarlah bila banyak orang yang mungkin tertawa kecut, geli, dan geleng-geleng kepala bila disebutkan bahwa Candi Borobudur didirikan oleh Nabi Sulaiman AS.Candi Borobudur merupakan candi Budha. Berdekatan dengan Candi Borobudur adalah Candi Pawon dan Candi Mendut. Beberapa kilometer dari Candi Borobudur, terdapat Candi Prambanan, Candi Kalasan, Candi Sari, Candi Plaosan, dan lainnya. Candi-candi di dekat Prambanan ini merupakan candi Buddha yang didirikan sekitar tahun 772 dan 778 Masehi.Lalu, apa hubungannya dengan Sulaiman? Benarkah Candi Borobudur merupakan peninggalan Nabi Sulaiman yang hebat dan agung itu? Apa bukti-buktinya? Benarkah ada jejak-jejak Islam di candi Buddha terbesar itu? Tentu perlu penelitian yang komprehensif dan melibatkan berbagai pihak untuk membuktikan validitas dan kebenarannya.
Namun, bila pertanyaan di atas diajukan kepada KH Fahmi Basya, ahli matematika Islam itu akan menjawabnya; benar. Borobudur merupakan peninggalan Nabi Sulaiman yang ada di tanah Jawa.

Dalam bukunya, Matematika Islam 3 (Republika, 2009), KH Fahmi Basya menyebutkan beberapa ciri-ciri Candi Borobudur yang menjadi bukti sebagai peninggalan putra Nabi Daud tersebut. Di antaranya, hutan atau negeri Saba, makna Saba, nama Sulaiman, buah maja yang pahit, dipindahkannya istana Ratu Saba ke wilayah kekuasaan Nabi Sulaiman, bangunan yang tidak terselesaikan oleh para jin, tempat berkumpulnya Ratu Saba, dan lainnya.

Dalam Alquran, kisah Nabi Sulaiman dan Ratu Saba disebutkan dalam surah An-Naml [27]: 15-44, Saba [34]: 12-16, al-Anbiya [21]: 78-81, dan lainnya. Tentu saja, banyak yang tidak percaya bila Borobudur merupakan peninggalan Sulaiman.

Di antara alasannya, karena Sulaiman hidup pada abad ke-10 SM, sedangkan Borobudur dibangun pada abad ke-8 Masehi. Kemudian, menurut banyak pihak, peristiwa dan kisah Sulaiman itu terjadi di wilayah Palestina, dan Saba di Yaman Selatan, sedangkan Borobudur di Indonesia.

Tentu saja hal ini menimbulkan penasaran. Apalagi, KH Fahmi Basya menunjukkan bukti-buktinya berdasarkan keterangan Alquran. Lalu, apa bukti sahih andai Borobudur merupakan peninggalan Sulaiman atau bangunan yang pembuatannya merupakan perintah Sulaiman?

Menurut Fahmi Basya, dan seperti yang penulis lihat melalui relief-relief yang ada, memang terdapat beberapa simbol, yang mengesankan dan identik dengan kisah Sulaiman dan Ratu Saba, sebagaimana keterangan Alquran. Pertama adalah tentang tabut, yaitu sebuah kotak atau peti yang berisi warisan Nabi Daud AS kepada Sulaiman. Konon, di dalamnya terdapat kitab Zabur, Taurat, dan Tingkat Musa, serta memberikan ketenangan. Pada relief yang terdapat di Borobudur, tampak peti atau tabut itu dijaga oleh seseorang.

Pertama, ”Dan Nabi mereka mengatakan kepada mereka: ‘Sesungguhnya tanda ia akan menjadi raja, ialah kembalinya tabut kepadamu, di dalamnya terdapat ketenangan dari Tuhanmu dan sisa dari peninggalan keluarga Musa dan keluarga Harun; tabut itu dibawa malaikat. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda bagimu, jika kamu orang yang beriman’.” (QS Al-Baqarah [2]: 248).

Kedua, pekerjaan jin yang tidak selesai ketika mengetahui Sulaiman telah wafat. (QS Saba [34]: 14). Saat mengetahui Sulaiman wafat, para jin pun menghentikan pekerjaannya. Di Borobudur, terdapat patung yang belum tuntas diselesaikan. Patung itu disebut dengan Unfinished Solomon.
Ketiga, para jin diperintahkan membangun gedung yang tinggi dan membuat patung-patung. (QS Saba [34]: 13). Seperti diketahui, banyak patung Buddha yang ada di Borobudur. Sedangkan gedung atau bangunan yang tinggi itu adalah Candi Prambanan.

Keempat, Sulaiman berbicara dengan burung-burung dan hewan-hewan. (QS An-Naml [27]: 20-22). Reliefnya juga ada. Bahkan, sejumlah frame relief Borobudur bermotifkan bunga dan burung. Terdapat pula sejumlah relief hewan lain, seperti gajah, kuda, babi, anjing, monyet, dan lainnya.

Kelima, kisah Ratu Saba dan rakyatnya yang menyembah matahari dan bersujud kepada sesama manusia. (QS An-Naml [27]: 22). Menurut Fahmi Basya, Saba artinya berkumpul atau tempat berkumpul. Ungkapan burung Hud-hud tentang Saba, karena burung tidak mengetahui nama daerah itu. “Jangankan burung, manusia saja ketika berada di atas pesawat, tidak akan tahu nama sebuah kota atau negeri,” katanya menjelaskan. Ditambahkan Fahmi Basya, tempat berkumpulnya manusia itu adalah di Candi Ratu Boko yang terletak sekitar 36 kilometer dari Borobudur. Jarak ini juga memungkinkan burung menempuh perjalanan dalam sekali terbang.

Keenam, Saba ada di Indonesia, yakni Wonosobo. Dalam Alquran, wilayah Saba ditumbuhi pohon yang sangat banyak. (QS Saba [34]: 15). Dalam kamus bahasa Jawi Kuno, yang disusun oleh Dr Maharsi, kata ‘Wana’ bermakna hutan. Jadi, menurut Fahmi, wana saba atau Wonosobo adalah hutan Saba.

Ketujuh, buah ‘maja’ yang pahit. Ketika banjir besar (Sail al-Arim) menimpa wilayah Saba, pepohonan yang ada di sekitarnya menjadi pahit sebagai azab Allah kepada orang-orang yang mendustakan ayat-ayat-Nya.  “Tetapi, mereka berpaling maka Kami datangkan kepada mereka banjir yang besar[1236] dan Kami ganti kedua kebun mereka dengan dua kebun yang ditumbuhi (pohon-pohon) yang berbuah pahit, pohon Atsl dan sedikit dari pohon Sidr.” (QS Saba [34]: 16).

Kedelapan, nama Sulaiman menunjukkan sebagai nama orang Jawa. Awalan kata ‘su’merupakan nama-nama Jawa. Dan, Sulaiman adalah satu-satunya nabi dan rasul yang 25 orang, yang namanya berawalan ‘Su’. Kesembilan, Sulaiman berkirim surat kepada Ratu Saba melalui burung Hud-hud. “Pergilah kamu dengan membawa suratku ini.” (QS An-Naml [27]: 28).  Menurut Fahmi, surat itu ditulis di atas pelat emas sebagai bentuk kekayaan Nabi Sulaiman. Ditambahkannya, surat itu ditemukan di sebuah kolam di Candi Ratu Boko.

Kesepuluh, bangunan yang tinggal sedikit (Sidrin qalil). Lihat surah Saba [34] 16). Bangunan yang tinggal sedikit itu adalah wilayah Candi Ratu Boko. Dan di sana terdapat sejumlah stupa yang tinggal sedikit. “Ini membuktikan bahwa Istana Ratu Boko adalah istana Ratu Saba yang dipindahkan atas perintah Sulaiman,” kata Fahmi menegaskan.

Selain bukti-bukti di atas, kata Fahmi, masih banyak lagi bukti lainnya yang menunjukkan bahwa kisah Ratu Saba dan Sulaiman terjadi di Indonesia. Seperti terjadinya angin Muson yang bertiup dari Asia dan Australia (QS Saba [34]: 12), kisah istana yang hilang atau dipindahkan, dialog Ratu Bilqis dengan para pembesarnya ketika menerima surat Sulaiman (QS An-Naml [27]: 32), nama Kabupaten Sleman, Kecamatan Salaman, Desa Salam, dan lainnya. Dengan bukti-bukti di atas, Fahmi Basya meyakini bahwa Borobudur merupakan peninggalan Sulaiman. Bagaimana dengan pembaca? Hanya Allah yang mengetahuinya. Wallahu A’lam.





20 Komentar:

  1. artikel yang menarik dibaca,salam kenal dan semoga sukses...
    terimakasih atas informasinya!

    ReplyDelete
  2. yang kita tahu selama ini sikh candi ini dibngunnya pada masa pemerintahan wangsa syailendra ,,hhe ,,,lupa lupa ingat siikh ...
    wah ko ada berita kayak gini yaa,,,hemm yang bner nya kaya gimana yaa,,,??

    ReplyDelete
  3. wah saya makah jadi bingung nih.

    ReplyDelete
  4. Kayaknya perlu saya pahami dulu nih.

    ReplyDelete
  5. Saya baru denger nih, Terima kasih atas penjelasannya.

    ReplyDelete
  6. jadi bingung nih mana yang asli..soalnya kedua2na punya bukti masing2...

    ReplyDelete
  7. Saya kira bukan peninggalan n. sulaiman. Di buku sejarah kan disebutkan kalau bangunan ini di dirikan pada masa dinasti syalendra.

    ReplyDelete
  8. gan di atas, ko nabi sulaeman disebutkan hidup pada masa abad ke 9, terus di bawahnya pada abad ke 10 mana yang bener, saya juga gan kagak percaya tapi ada bukti, ya... gimana lagi harus percaya

    ReplyDelete
  9. semua pasti akan terbukti faktanya ..... selanjutnya pasti masih ada selain borobudur

    ReplyDelete
  10. Sayur KangkungAugust 24, 2012

    Kalo saya sih lebih percaya/yakin sama Bukti Al-Qur'an, karena ktab suci gitu loh! Firman Allah langsung. Masa sih boong

    ReplyDelete
  11. hemp..baru tahu nih gan informasi mengenai candi borobudur adalah peninggalan nabi sulaiman.

    masih 50:50 deh, heheheee
    belum tahu mana yang lebih pasti, :D

    ReplyDelete
  12. bila benar hanya bisa berucap subhanallah ..

    ReplyDelete
  13. yang pasti keajabian candi borobudur tetap menjadi fenomena . .

    ReplyDelete
  14. semua nya kembali laghi kpada alquran ,,,

    ReplyDelete
  15. subhanalloh semuanya udah di atur ma alloh swt kita gatau benar engga nya yang jelas itu semuanya ciptaan alloh bner kan hehe

    ReplyDelete
  16. klo bener candi buatan manusia mestinya bisa dong bikin candi lagi sekarang, belum pernah secuilpun ditemukan artefak tatah, pemotong ato gergaji batu, katrol dll dari baja klo buatan manusia dmn mereka menyimpan peralatanya, asal tau aja untuk membelah granif aja pakai baja intan dh putaran 6500rpm agar halus tanpa toleransi speleng belum lagi arsitektur nya semuanya jaman syailendra blum ada tehnology para ahli sejarah tidak bisa membuktikan klo bener wangsa syailendra yg membangun hanya mengira2, jaman sailendra masih rumah gubuk kayu kerajaanya masii dari kayu gak mungkin bisa membuat sebegitu presisi halus dan ukiranya jika dibuat seniman pasti gak akan sama satu dh yg lain hanya pahat cetak laser bisa seragan semua relief dan ukuran potongan jaman syailendra yg ada perungu mau motong batu ?

    ReplyDelete
  17. info yang sangat bermanfaat

    ReplyDelete
  18. Saya sedang blogwalking nih..
    sekalian nitip link dan ditunggu kunjungannya di blog saya
    ttg tempat Wisata Lendir KOTA-KOTA di Indonesia yang tidak patut di KUNJUNGI:
    --->KOTA JAKARTA
    --->KOTA BANDUNG
    --->KOTA BOGOR
    --->KOTA SEMARANG
    --->KOTA JOGJA
    --->KOTA SOLO
    --->KOTA SURABAYA
    --->KOTA MALANG
    --->KOTA BATU
    --->KOTA KEDIRI
    --->KOTA DENPASAR
    --->KOTA BANJARMASIN
    --->KOTA BALIKPAPAN
    --->KOTA PONTIANAK
    --->KOTA BONTANG
    --->KOTA MEDAN
    --->KOTA ACEH
    --->KOTA PALEMBANG
    --->KOTA LAMPUNG
    --->KOTA BANTEN
    --->KOTA MENADO
    --->KOTA PALU
    --->KOTA MAKASSAR
    --->KOTA AMBON
    --->KOTA MERAUKE
    --->KOTA SORONG
    --->KOTA KUPANG
    --->KOTA BANYUWANGI
    --->KABUPATEN GRESIK
    --->KABUPATEN CIREBON
    --->KABUPATEN SIDOARJO
    --->KABUPATEN BADUNG
    --->KABUPATEN JIMBARAN






















































    ini linknya my bro and sist...
    jgan lupa ya.. lsg ke bawah ini
    --->KOTA-KOTA WISATA LENDIR DI INDONESIA yang tidak PATUT di KUNJUNGI









    ReplyDelete